Penyediaan Opsi Pembelian Saham Bagi Karyawan (Employee Stock Ownership Program) (ESOP)

blue and yellow graph on stock market monitor

Pertanyaan: Saya baru saja mendirikan startup yang sadar betapa pentingnya karyawan Saya untuk perkembangan perusahaan. Referensi dari rekan Saya adalah untuk menyediakan ESOP. Bagaimana cara menerapkan ESOP pada perusahaan Saya? Mohon pemaparannya (Muhammad Haidar, Jakarta)

Dalam suatu Perusahaan terdapat pepatah yang mengatakan bahwa aset terpenting yang harus dijaga oleh Perusahaan adalah karyawan, karena memang pada dasarnya Perusahaan tidak akan berkembang tanpa adanya karyawan di dalamnya. Dari pernyataan tersebut maka kita akan menemukan suatu hubungan yang linear bahwa semakin baik pekerjaan karyawan maka Perusahaan juga akan semakin berkembang. Semakin karyawan termotivasi untuk melaksanakan pekerjaannya maka akan semakin baik hasil dari pekerjaannya. Pada umumnya karyawan akan bekerja untuk Perusahaan atas imbalan berupa upah kepadanya tetapi apakah upah saja sudah cukup untuk memotivasi karyawan? Pada beberapa kondisi Perusahaan tidak hanya memberi upah kepada karyawan tetapi mencoba untuk menerapkan sistem penghargaan berupa bonus kepada karyawan, hal ini ditujukan agar karyawan menjadi semakin termotivasi kembali. 

Perlu diketahui pula bahwa penerapan sistem bonus kepada karyawan merupakan sistem yang memberikan motivasi secara jangka pendek. Artinya, ketika bonus telah diberikan maka motivasi bekerja karyawan juga berpotensi untuk turun kembali. Apabila tujuannya adalah jangka panjang maka Perusahaan dapat menggunakan sistem Employee Stock Options Plan (ESOP). Pada prinsipnya sistem ini memberikan kesempatan bagi karyawan untuk memperoleh sebagian saham Perusahaan. Hasilnya karyawan akan termotivasi serta berkomitmen untuk mencapai hasil yang terbaik dan mengembangkan Perusahaan sebaik – baiknya karena telah memiliki kepemilikan saham Perusahaan. untuk menerapkan ESOP terbaik beberapa mekanisme yang dapat diterapkan. 

Pertama, Perusahaan dapat memberikan saham secara cuma – cuma kepada karyawan cara ini biasa disebut sebagai stock grants. Kedua, penawaran saham Perusahaan kepada karyawan untuk dibeli oleh karyawan cara ini biasa disebut sebagai Direct Employee Stock Purchase Plans. Ketiga, Program Opsi Saham atau biasa disebut sebagai Stock Option Plans. Cara yang cenderung rumit untuk diterapkan namun lebih efektif adalah menggunakan Program Opsi Saham. Pada program ini Perusahaan pada awalnya sudah sepakat untuk menyediakan sejumlah lembar saham Perusahaan untuk dijadikan objek Program Opsi Saham kepada karyawan. Umumnya Perusahaan akan menetapkan suatu jangka waktu agar karyawan dapat menerima surat penawaran Opsi Saham. Apabila karyawan sudah mendapatkan surat penawaran opsi saham maka selanjutnya karyawan juga harus memenuhi syarat dalam surat penawaran tersebut agar berhak memiliki surat penawaran tersebut. Syarat disini dapat berupa jangka waktu minimal karyawan harus tetap bekerja untuk Perusahaan. Ketika syarat sudah terpenuhi maka karyawan diberikan hak untuk memiliki surat penawaran Opsi Saham perusahaan dengan jumlah dan harga yang telah ditentukan. Disaat perusahaan telah berkembang dan harga saham perusahaan sudah meningkat maka karyawan dapat menjual surat tersebut dan memperoleh keuntungan dari selisih harga saham dalam surat Opsi Saham dengan harga saham pada saat penjualan.

Perlu diperhatikan bahwa apabila Perusahaan menggunakan cara Opsi Saham maka karyawan tidak perlu mengeluarkan uang untuk memperoleh surat penawaran tersebut. Cara ini menjadi lebih efektif karena karyawan dapat kehilangan hak atas surat penawaran tersebut apabila melanggar syarat dalam penawaran. Apabila Perusahaan anda ingin menerapkan mekanisme ESOP maka sangat disarankan untuk menggunakan jasa ahli hukum yang sudah berpengalaman karena tentunya selain hal – hal yang sudah dikemukakan di atas masih banyak hal lain yang harus diperhatikan dalam penerapan ESOP. Legalku sebagai Indonesian Legal Tech telah membantu berbagai macam Perusahaan dalam menerapkan ESOP, untuk informasi lebih lanjut mohon untuk segera menghubungi customer service kami.

Recommend0 recommendationsPublished in Bisnis, Cyber Law

Related Articles

Lindungi Rahasia Bisnis Anda dengan Pasal Kerahasiaan dalam Perjanjian Kerja

Saat memulai hubungan kerja antara perusahaan dengan karyawan, perjanjian kerja merupakan dokumen yang menjadi dasar untuk mengatur hubungan kerja tersebut. Di mana, kontrak kerja atau perjanjian kerja ini berfungsi untuk melindungi para pihak, baik perusahaan maupun karyawan itu sendiri karena hak dan kewajiban masing-masing pihak tertulis jelas beserta hal-hal yang dapat mengakhiri hubungan kerja.

THR Bagi Tenaga Kerja Harian Lepas

Ketentuan mengenai jumlah THR pada dasarnya berbeda -beda setiap perusahaan dikarenakan Peraturan Menteri tidak mengatur mengenai hal tersebut, ketentuan itu diatur oleh masing-masing perusahaan lewat memiliki peraturan perusahaan (PP), atau Perjanjian Kerja Bersama (PKB).